Wednesday, April 23, 2008

Bila nak bersatu?


Datuk Lee Kah Choon (Bekas Timbalan Setiausaha Agung Gerakan) bersama dengan Lim Guan Eng (Ketua Menteri Pulau Pinang dari DAP). Nampaknya seperti cukup serasi & sefahaman.

Pada 23 April 2008, Bekas Timbalan Setiausaha Agung Gerakan, Datuk Lee Kah Choon mengambil tindakan keluar dari parti itu ekoran kontroversi yang tercetus selepas beliau menerima jawatan dalam pentadbiran kerajaan Pakatan Rakyat di Pulau Pinang."Memandangkan, pucuk pimpinan Gerakan tidak boleh menerima keputusan saya (menerima jawatan tersebut), maka saya percaya langkah terbaik bagi saya ialah untuk menarik diri sepenuhnya daripada politik parti," katanya dalam satu kenyataan hari ini.

Ekoran itu, katanya, beliau telah menghantar surat kepada pucuk pimpinan Gerakan untuk keluar dari parti tersebut."Dengan ini, saya harap perkara ini akan selesai dan kita boleh meneruskan langkah untuk mengendalikan tugas-tugas penting," tambahnya.Jumaat lalu, Kah Choon memulakan tugasnya sebagai pengarah Perbadanan Pembangunan Pulau Pinang (PDC) dan pengerusi jawatankuasa eksekutif InvestPenang.Beliau melepaskan semua jawatan dalam Gerakan pada 31 Mac ekoran kekalahan teruk parti itu pada pilihanraya umum lalu.

Jadi bila lah masanya orang Melayu dalam PAS, PKR dan UMNO nak bersama? Susah sangatkah kalau kita nak bersama? Bukankah kita seagama dan satu syahadah semuanya. Tidak malukah kita pada mereka yang sudah bersatu?

AZRINIZAM IBRAHIM
Presiden Gabungan Pemimpin Mahasiswa Malaysia (GPMM)

Tuesday, April 22, 2008

Berjuang Untuk Apa?


Kalau sudah ada semua perkara yang kita mahu, mengapa kita perlu susah susah lagi berfikir tentang perjuangan bangsa dan agama? Apa lagi nak pening pening kepala berfikir tentang umat. Lantaklah. Apa nak jadi pun jadilah bukan ada kaitan dengan aku pun. Bolehkah kita bersikap begitu? Fikir tentang hendak cari makan dan diri sahaja. Kalau ada rumah yang terbakar di depan kita, buat apa kita nak sibuk? Itu bukan kerja kita, itu kerja bomba. Rugikah kalau kita juga turut menjadi "bomba" untuk memadam api? Rugikah kalau kita korban masa dan tenaga untuk selamatkan kepentingan rakan kita yang lain? Mengapa kita terlalu berkira untuk menolong orang? Sedarkah kita bahawa, kalau semua orang berkira dan menganggap bahawa mengusung mayat kita ke kubur nanti adalah kerja membuang masa, apa akan jadi nanti?

Dalam perjuangan membela bangsa, ramai yang tidak ambil endah langsung. Biarlah urusan untuk memperjuangkan bangsa ini kita berikan kepada orang politik sahaja. Lepas itu kita salahkan pula orang politik. Betulkah begitu? Bila kita lari dari politik, kita kata semua orang dalam politik adalah penyebab apa yang berlaku di sekitar kita. Kita kutuk dan terus mengecam mereka sebagai pemimpin yang tidak pandai dan tidak layak berada di posisi tersebut. Tetapi kita berada di mana? Mengapa kita tidak masuk sama?

Bila ada yang tidak kena, kitalah orang pertama sekali mengutuk dan mengumpat tetapi bila diajak bersama untuk berjuang laksanakan tanggungjawab kita tidak mahu. Mengapa tak nak? Jadi kalau berbalik pada tema perjuangan, kita sebenarnya berjuang untuk apa sebenarnya? Kerana dipaksa? Kerana duit? Kerana pangkat dan kedudukan? Kerana tamak dan haloba? Kerana mahu mewarisi harta keluarga? Atau sebenarnya berjuang untuk apa? Bila tercetusnya perasaan untuk berjuang itu?

Jadi bila kita sudah faham dan jumpa tujuan sebenar kita dalam berjuang. Mengapa perlu lagi kita bertelagah dan bersikap menyalahkan antara satu sama lain. Masa akan terus berlalu, benarlah demi masa manusia itu akan kerugian, kecuali mereka yang sabar dan tetap berada dalam kebenaran. Hanya mereka yang tetap hati dan mahu memilih kebenaran akan dapat menghadami maksud sebenar kebenaran, selainnya mereka akan terus berada dalam keadaaan keliru dan celaru tentang kebenaran.


AZRINIZAM IBRAHIM
Presiden Gabungan Pemimpin Mahasiswa Malaysia (GPMM)

Wednesday, April 16, 2008

Untuk Umat Melayu

video

Memahami Hati Muda


Setiap kata yang ditulis dalam blog adalah lahir dari lubuk hati. Perasaan atau ekspresi yang mendalam terhadap sesuatu perkara yang tidak diluahkan melalui cara lain tetapi dizahirkan dalam blog. Orang muda makin matang dan makin cerdik. Inilah yang berlaku dalam PRU12. Jika gagal memahami hati orang muda, maka mereka akan lari ke tempat lain. Atau mungkin mereka akan diam menyendiri dari masalah. Mereka malas untuk berbalah, tetapi perasaan dalam hati seumpama api dalam sekam.

Generasi muda perlu didampingi, bukan dipersalahkan. Pendekatan yang "mahabbah" dan hikmah perlu digunakan. Gaya kepimpinan yang ikhlas yang dituntut, bukan gaya yang penuh dengan kepura puraan. Bukan semua anak muda yang nampak teruk dari segi fizikalnya teruk juga dari segi pemikirannya. Bukan semua anak muda yang nampak "smart" dari segi luaran tetapi bagus pemikirannya. Kaedah ini bukan lagi kayu ukur terbaik untuk menilai seorang anak muda. Zaman berubah, maka anak muda harus dididik mengikut arus zaman.

Seumpama anak dan ayah. Jika anak tidak bersetuju dengan pilihan ayah, maka anak akan protes dan lari dari ayah. Biarpun anak bersetuju dengan pilihan ayah, tetapi tidak ramai yang bahagia dengan pasangan yang bukan pilihannya sendiri. Inilah jadinya bila hati tidak difahami, bila hati dipaksa menerima yang dia tidak mahu. Begitulah juga antara pemimpin dan rakyat.

Anak muda yang kritis, bervisi dan penuh kontroversi juga bukannya boleh dianggap sebagai pihak yang berpandangan salah semata-mata. Begitu juga dengan anak muda yang berfikiran lurus, bendul dan "skima" tidak semestinya seorang yang baik dari segi kepimpinan dan pelaksanaan kerja. Bila kreativiti dihalang, maka idea yang baik tidak akan dapat dilaksanakan. Selagi tidak melanggar syari'e dan tidak melampaui batas idea yang baik perlu dipedulikan untuk kepentingan bersama.

Baik siapa pun dia, seorang anak muda punyai kekuatan dan kelemahan diri yang tersendiri. Tiada siapa pun yang dilahirkan sempurna dan terlalu "perfect" berbanding orang lain. Tidak semua anak kecil pandai berlari sebelum boleh berjalan perlahan lahan terlebih dahulu. Tidak semua mereka boleh berjalan dengan baik sebelum boleh merangkak terlebih dahulu. Setiap orang akan berkembang menjadi bertambah baik atau bertambah teruk dari sehari ke hari yang lain. Pembangunan diri yang baik ini perlu diteruskan. Anak muda perlu didampingi bukan dimarahi. Inilah jawapan bagi pencari jawapan.


AZRINIZAM IBRAHIM
Presiden Gabungan Pemimpin Mahasiswa Malaysia (GPMM)