Monday, July 25, 2016

Tun Mahathir Sanggup Minta Campur Tangan Asing Untuk Jatuhkan Kerajaan


 

"Kekacauan yang berlaku ini bagi peluang pada negara asing untuk masuk ke sini" kata Tun Mahathir dalam satu sidang akhbar pada tahun 2012 membidas himpunan Bersih yang dianjurkan oleh Ambiga. 

Itu dulu, sekarang sudah jadi lain. Tun Mahathir sendiri telah bercakap pada akhbar Australia, The Weekend Australia pada 9 April 2016 seperti berikut :

"Kebiasaanya saya tidak suka campur tangan asing dalam urusan Malaysia tetapi saluran untuk kami membetulkan keadaan telah ditutup sepenuhnya. Jadi sekarang kita kena beri laluan kepada campur tangan asing dalam urusan domestik kita" kata Tun Mahathir (rujuk sini

Apakah apa yang difailkan oleh Department Of Justice pada 21 Julai 2016 juga ada kaitan dengan seruan Mahathir untuk minta campur tangan asing? Siapa sumber DOJ ambil untuk failkan siasatan tersebut?. Harus diingat, apa yang DOJ sebut itu masih lagi dalam keraguan, masih lagi belum dibuktikan dan masih lagi dalam siasatan. 

Ianya berbeza sama sekali dengan kes banglo Guan Eng yang mana SPRM sudah pun mendakwa dan membebaskan Guan Eng dengan ikat jamin. Mengapa Tun Mahathir diam dalam isu Ketua Menteri DAP ini?

 
“Kebiasaannya saya tidak suka campur tangan asing dalam urusan Malaysia tetapi saluran untuk kami membetulkan keadaan telah ditutup sepenuhnya.
“Jadi sekarang kita kena beri laluan kepada campur tangan ­asing dalam urusan domestik kita. Jika ia sah, ya. Jika mereka ada maklumat, mereka mesti memberikan maklumat dan jika ada penggubahan wang haram, jika kerana membabitkan Najib, itu tidak bermakna mereka mesti menangguhkan undang-undang itu,” katanya kepada The Weekend Australian.
- See more at: http://www.utusan.com.my/berita/politik/dr-mahathir-minta-campur-tangan-asing-1.231207#sthash.QmJ0gS60.dpuf
“Kebiasaannya saya tidak suka campur tangan asing dalam urusan Malaysia tetapi saluran untuk kami membetulkan keadaan telah ditutup sepenuhnya.
“Jadi sekarang kita kena beri laluan kepada campur tangan ­asing dalam urusan domestik kita. Jika ia sah, ya. Jika mereka ada maklumat, mereka mesti memberikan maklumat dan jika ada penggubahan wang haram, jika kerana membabitkan Najib, itu tidak bermakna mereka mesti menangguhkan undang-undang itu,” katanya kepada The Weekend Australian.
- See more at: http://www.utusan.com.my/berita/politik/dr-mahathir-minta-campur-tangan-asing-1.231207#sthash.QmJ0gS60.dpuf
Tun Mahathir wajib malu dengan PAS dalam soal campur tangan asing. PAS konsisten tolak campur tangan asing. PAS masih percaya hanya sistem demokrasi sebagai satu cara untuk peralihan kerajaan bukan menerusi campur tangan asing. 

Selama 22 tahun, Tun Mahathir mengajar agar rakyat tolak campur tangan asing dan tolak demo jalanan, tetapi kini Tun Mahathir lupa apa yang dipesannya itu. 

Institusi kerajaan, kelangsungan perjuangan parti dan sistem yang sedia ada perlu diteruskan demi kemakmuran rakyat dan negara. Tidak boleh menjadikan sentimen peribadi Tun Mahathir untuk menghalalkan semuanya. 

Orang Melayu kena bersatu mempertahankan kerajaan yang sedia ada, yang sah dipilih menerusi undang undang negara. 

Friday, July 22, 2016

Penjelasan Peguam Negara Berkaitan Dakwaan DOJ


Rakyat Malaysia cepat sangat menjadi pakar. Bila musim bola, jadi pakar bola. Bila kapal terbang hilang, semua jadi pakar kapal terbang. Bila musim hujan, semua jadi pakar cuaca. 

Pantang ada kes, semuanya hendak diulas dan diolah dalam Facebook dan Whatsapp. Ada kalanya pengulas  ijazahnya berlainan bidang dengan subjek yang diulasnya. 

Biarlah yang pakar dan memahami mengulas sesuatu isu. Masyarakat boleh jadi tunggang terbalik kalau semua orang jadi pakar mengulas. 

Hanya sedap di bibir tetapi hakikatnya belum tentu betul. Dalam kes dakwaan oleh Department Of Justice ini, rakyat Malaysia perlulah mendengar penjelasan daripada yang pakar. Peguam Negara telah berikan kenyataan. 

Usah jadi macam ramalan MOF hendak bankrup pada 11 Julai 2016 yang lepas. Akhirnya, cerita pendakwaan di LCIA itu juga pun satu cerita tidak tepat. 

Oleh itu, jangan cepat melatah. Mainkanlah peranan sebagai rakyat Malaysia. Banyak lagi perkara yang boleh dilakukan untuk kebaikan rakyat Malaysia secara bersama daripada bergosip dalam bidang yang bukan kepakaran kita.

Wednesday, July 20, 2016

"Snap Poll" Hanya Gimik Tutup Isu Guan Eng


Sebenarnya Pakatan Harapan yang dikatakan satu pakatan itu bukanlah pakatan. Mereka tiada kata sepakat. 19 Julai 2016, Lim Guan Eng tidak hadir untuk memberi taklimat dalam mesyuarat Biro Politik PKR. 

Sedangkan menurut Laporan The Star pada 19 Julai 2016, Lim Guan Eng akan hadir untuk memberi penerangan kepada rakan sekutunya PKR dalam mesyuarat tersebut. Bila tidak hadir, ianya menampakkan DAP dan PKR sudah lagi tidak berpakat. 

Jika ada pilihan raya sekali pun, mereka akan bergaduh awal mengenai pembahagian kerusi dan kawasan. Siapa yang hendak bertanding dan parti mana hendak bertanding? Itu belum ambil kira lagi soal PAN dan PAS. 

Itu belum lagi diambil kira wakil parti pembangkang baharu pimpinan Mahathir, apakah mereka tidak mahu bertanding di Penang?

Sudah dua penggal rakyat Pulau Pinang kerugian di bawah kerajaan DAP. Tidak mendapat apa yang diharap dan dijanji dalam manifesto. Rakyat Pulau Pinang yang perlu lakukan perubahan. 

Usah terpedaya dengan taktik "diversion issue" rasuah Guan Eng ini. "Snap Poll hanyalah gimik politik sahaja.  Semuanya untuk menutup dan meredakan cerita kes rasuah Guan Eng.

Bloomberg Iktiraf Guan Eng Didakwa Kes Rasuah


Pada 20 Julai 2016, akhbar Bloomberg telah menulis ayat "Lim Guan Eng was charged last month with graft and abuse of power over property deals". 

Ini bermakna Bloomberg sendiri percaya Guan Eng terlibat dalam kes rasuah dan bukannya kes bermotifkan politik sebagaimana yang cuba didendangkan oleh DAP. 

Kalau berita Bloomberg ini tidak benar, mengapa tidak saman sahaja akhbar tersebut? Bloomberg jelas jelas sebut nama Guan Eng sebagai pesalah yang telah didakwa. 
 
DAP masih lagi tidak mahu menerima kenyataan ini. Orang Pulau Pinang sendiri perlu bertindak menentukan nasib mereka bukan lagi menentukan kesinambungan legasi Guan Eng di Penang. 

Apa yang Guan Eng dan Kit Siang mahu adalah legasi mereka dijamin menerusi "snap poll" sebelum Guan Eng didakwa. Apakah itu sesuatu yang demokratik dan adil buat rakyat Pulau Pinang? 

Kerana kes rasuah seorang, seluruh negeri terpaksa berbelanja besar untuk pilihanraya kecil. Lebih baik wang itu digunakan untuk membina lebih banyak rumah rakyat di Penang.

 

Wednesday, May 4, 2016

Gelar BN Kerajaan Syaitan, Calon DAP Ini Sudah Keterlaluan #PRNSarawak

Siapa yang mengajar calon DAP ini sampai menjadi begitu biadap begini?

Apakah graduan lulusan UNIMAS ini tidak diajar soal agama dan akhlak semasa di IPT tersebut?

Adab dan akhlak sudah menjadi sesuatu yang tidak bernilai bila jadi calon DAP?

Thursday, April 21, 2016

Tuesday, April 12, 2016

Friday, April 8, 2016

Wednesday, April 6, 2016

Thursday, March 31, 2016

Bukti Taman Manggis Adalah Tapak Untuk Perumahan Rakyat


Surat pada 10 Mac 2009 ini jelas membuktikan bahawa Lot 314 dan 305 di Taman Manggis adalah sebahagian daripada tapak untuk Projek Perumahan Rakyat. 

Di sebelah tapak itu adalah pangsapuri PPR yang sudah pun didiami oleh rakyat. 

Mengapa perlu bina hotel mewah di sebelah pangsapuri milik rakyat? Bukankah itu nampak agak kontradik sekali?  

Surat kedua ini lebih jelas menyatakan bahawa tapak kosong itu adalah tapak untuk rumah PPR. Sila lihat frasa "baki tapak dicadangkan pembangunan masa hadapan" pada perenggan tiga.


 18 blok bangunan PPR yang sudah disiapkan pada 2004 (gambar bawah).   Dalam keadaan 28 buah kampung rakyat Pulau Pinang telah dilenyapkan untuk tujuan pembangunan oleh kerajaan DAP Penang, DAP boleh lagi bina hotel mewah di sebelah rumah PPR? 

Sewajarnya yang diutamakan adalah rumah rakyat, bukan hotel. Inilah dia kerajaan DAP yang dipilih dahulu oleh pengundi Pulau Pinang. 

Bila sudah jadi begini, siapa yang hendak dipersalahkan? Undilah mereka lagi selama dua penggal. Inilah balasan yang mereka beri. Masih tidak serik hendak undi pembangkang?


Tuesday, March 29, 2016

Siapakah Sebenarnya Miss Phang? Mengapa Hanya Kenal Pada 2008?


Alasan Skandal Banglo Guan Eng : Dulu Anai-Anai, Semut Api dan Musang, Kini Swimming Pool, Minum Kopi & Feng Shui



Bila Teresa Kok beri alasan Guan Eng beli harga rumah murah kerana Feng Shui tidak baik maka kita lihat kembali isu rumah Guan Eng ini kira kira 7 tahun yang lalu.

Persoalannya, kenapa Guan Eng tidak duduk di banglo yang disediakan untuk Ketua Menteri?

Dalam artikel di bawah ini, pada masa itu Guan Eng beri alasan : 
1) semut api
2) anai anai
3) musang

Tiga binatang ini katanya ada di kediaman rasmi maka Guan Eng pindahlah ke banglo milik Miss Phang. Jika lihat balik artikel di bawah, Guan Eng berkata banglo itu akan diduduki kembali oleh Miss Phang. Sekarang apa sudah jadi? Siapa yang duduk selepas itu?

Sekarang apa pula alasan yang diberi oleh Guan Eng?
1) Saya tidak tahu nilai hartanah
2) Feng Shui tidak baik
3) Tiada swimming pool
4) Ajak wartawan masuk tengok rumah
5) Ajak minum kopi
6) Tuduh orang lain sebagai salah

Kalau 7 tahun dulu Guan Eng jadikan semut api, anai anai dan musang sebagai alasan kini datang pula alasan lain. Persoalannya apa sudah jadi pada kediaman rasmi yang sedang dibaiki oleh JKR itu? 

Masih ada masalah semut api, anai anai dan musang selepas 7 tahun dibaiki? 

Berapa kos pembaikan rumah kediaman rasmi tersebut? Jika sudah dibaiki mengapa tidak digunakan? Perkara perkara ini perlu dijelaskan kepada rakyat Pulau Pinang.
 

"Pada 3 Julai 2009, Guan Eng berpindah dari Seri Teratai ke sebuah banglo mewah di Jalan Pinhorn atas alasan mempunyai banyak semut api, anai-anai dan musang.
Pemindahan itu dilakukan dengan dengan alasan memberi laluan kepada pembaikan besar dan rawatan anai-anai oleh Jabatan Kerja Raya (JKR).

 Sebelum ini, sebuah akhbar mendakwa kediaman baru itu hanya sebuah banglo biasa namun selepas proses pengubahsuaian, ia menjadi kediaman mewah.
Bagaimanapun, Guan Eng menafikannya dengan mendakwa kos pembaikan dan pengubahsuaian rumah sewa itu ditanggung oleh pemiliknya.

Memandangkan pemiliknya ingin menduduki rumah itu suatu masa nanti, Guan Eng bersetuju tidak mendedahkan butiran lanjut ini kerana ia melibatkan hak peribadi pemiliknya.

Mempertahankan tindakannya, Guan Eng berkata beliau tidak membelanjakan wang awam sebaliknya hanya menggunakan elaun perumahan yang diperuntukkan kepadanya mengikut undang-undang, seperti pernah dinikmati Tan Sri Dr Koh Tsu Koon sebelum itu". (sumber)

Saturday, March 26, 2016

Friday, March 25, 2016

Diskan Rumah Bumiputera Hendak Mansuh, Diskaun Banglo Ketua Menteri DAP Boleh Pula


Video Dokumen Taman Manggis Ini Amat Menakutkan Guan Eng


Karier Guan Eng Sebagai Ketua Menteri Tamat Dalam Mesyuarat DAP Malam Ini?


  
  
Apakah Karier Guan Eng bakal ditamatkan dalam mesyuarat tergempar DAP malam ini? Apakah ada calon lain yang akan digantikan sebagai Ketua Menteri DAP Pulau Pinang? Nampaknya Guan Eng sudah semakin buntu menjawab. 

Tindakan gelojohnya menjawab isu ini dengan memberikan contoh hadiah perkahwinan, ajak minum kopi, ajak wartawan masuk rumah, sifatkan rumah itu sebagai berhantu, menjawab tidak tahu, tidak tahu nilai hartanah dan tiada swimming pool akhirnya menjerat diri sendiri. 

Apa sebabnya Guan Eng bersifat sedemikian?

Semua ini ada puncanya. Iaitu sikap gelojoh para penyampai media LGE khususnya dari pasukan Buletin Mutiara. Memandangkan latar belakang Salah seorang pekerja Buletin Mutiara bernama Zainulfaqar Yaakob bawah LGE adalah PAS ( Kini PAN) 

Skandal Banglo : Video Ini Jelas Lihat Sikap Sebenar Guan Eng


Berani kerana benar, takut kerana salah.

Tuesday, March 22, 2016

Exco Tanah Tidak Tahu Nilai Harga Hartanah? Realiti Atau Auta?



Nampak sangat alasan itu telah memakan diri sendiri. Rakyat sedang menilai, satu persatu helah, dalih dan alasan yang kurang cerdik dari pemimpin pemimpin DAP. Mahu pilih DAP lagi?

Guan Eng Kantoi Lagi Dalam Hal Tanah Taman Manggis

Monday, March 21, 2016

Bukan Dengan Cara Minum Kopi, Bila Guan Eng Mahu Menjawab Skandal Banglo Dalam Parlimen?



Khabarnya Guan Eng seminggu ke luar negara. Bila Guan Eng hendak jawab video ini dalam parlimen?. 

Gimik jawapan hadian perkahwinan, tiada "swimming pool", ajak buat lawatan di rumah dan ajak minum kopi bukannya cara menjawab soalan yang ditanya. 

Rakyat sedang menilai. Jika ikan mahu hidup dalam air, usah anggap air seolah tidak tahu apa sebenarnya perangai ikan. 

Lama lama, bila air itu tidak akan menerima ikan yang suka menipu. Sepandai pandai ikan melompat akhirnya tersekat juga di air deras.